Terserang Flu Burung, Ribuan Itik Mati Mendadak

ternak itik mati

Sebanyak 5 ribu ekor itik milik para peternak di Desa Pakijangan, Brebes, Jawa Tengah, dipastikan mati karena terinfeksi virus flu burung.

Itu setelah petugas Dinas Peternakan setempat mendatangi kandang ternak itik untuk melakukan rapid test, Selasa (3/12/2013).

“Dari hasil tes cepat, itik mati positif akibat virus flu burung,” ujar drh Wahyudi, selaku Kepala Seksi Kesehatan Hewan, Dinas Peternakan Brebes.

Untuk mengantisipasi penyebaran virus, petugas langsung memberikan cairan disinvektan kepada para peternak. Mereka diimbau untuk menyemprot kandang itik agar virus tidak menular ke kandang lainnya.

“Selain kandang, kami meminta peternak mencampur cairan disinvektan ke minuman itik, lalu untuk bangkai langsung dibakar,” imbuh Wahyudi.

Sementara itu, seorang peternak, Wakhrudin, mengaku sedikit lega mengetahui penyebab kematian itik yang mendadak.

“Semoga ada perubahan, karena hingga saat ini masih ada saja itik yang mati,” kata Wakhrudin.

Sebelumnya, sekitar 5000 ekor itik di desa ini mati mendadak dalam waktu lima hari dihitung dari Kamis (28/11/2013) hingga Senin (2/12/2013). Ribuan ekor itik mati dari tiga kandang milik peternak, yaitu Agus, Taukhid, dan Wakhrudin. (Sumber : Tribun News)

SHARE THIS POST

  • Facebook
  • Twitter
  • Myspace
  • Google Buzz
  • Reddit
  • Stumnleupon
  • Delicious
  • Digg
  • Technorati
Author: usahaternak View all posts by

Leave A Response