Sekolah Peternak Rakyat (SPR) Digagas IPB

Sekolah Peternak Rakyat

Institut Pertanian Bogor menggagas sebuah Sekolah Peternak Rakyat yang ditujukan bagi ketersediaan bibit ataupun daging sapi di Indonesia dalam jangka panjang.

“Jadi, Sekolah Peternak Rakyat (SPR) itu adalah untuk tujuan jangka panjang, bukan untuk kepentingan swasembada daging oleh pemerintah pada 2014,” kata Guru Besar Pemuliaan dan Genetika Ternak Fakultas Peternakan IPB Prof Muladno, yang juga penggagas SPR, Rabu (27/3/2013).

Dalam diskusi dengan wartawan di Kampus IPB Baranangsiang hari ini, ia menjelaskan, gagasan soal SPR itu dilandasi oleh kondisi usaha peternakan sapi lokal di Indonesia yang tidak berubah dari dulu. Ia bahkan menyebutnya sebagai “Sejak zaman (Kerajaan) Majapahit sampai detik ini, peternak tidak memperoleh keuntungan layak”.

Ia menyebut bahwa belasan juta populasi sapi potong yang kini selalu disampaikan pemerintah dalam kondisi tidak diurus dengan baik alias dalam kondisi liar. “Makanya kita gagas gerakan ‘menyekolahkan’ sapi-sapi liar itu melalui gerakan SPR untuk memperbaiki kualitas maupun menambah kuantitasnya,” katanya.

Dikemukakannya bahwa saat ini populasi sapi potong lokal di Tanah Air lebih kurang 14,8 juta ekor. Sapi itu tersebar di seluruh Indonesia dengan kepadatan tertinggi di Pulau Jawa, di mana lebih dari 99 persen dimiliki oleh 6,2 juta peternak berskala kecil, yakni 1-3 ekor per peternak. Sementara kurang dari satu persen dimiliki pengusaha besar dengan skala kepemilikan ribuan ekor/pengusaha.

Skema manajer

Menurut Muladno, konsep dasar dari SPR itu adalah dengan skema menempatkan “manajer” atau CEO. Ia memberi contoh, jika dalam satu kabupaten ada 1.000 ekor sapi induk, ada seorang manajer yang akan mengelola SPR dimaksud. “Dan manajer itu diharapkan bukan dari peternak, tetapi kalangan independen dengan kemampuan terkait bidang peternakan,” katanya.

Karena konsep dasarnya adalah “sekolah”, kata dia, akan ada struktur layaknya lembaga pendidikan karena sifat dari SPR adalah untuk pembangunan sektor peternakan dalam jangka panjang.

Ia menegaskan, keberhasilan program itu akan mengurangi jumlah “manajer” dari 6,2 juta menjadi semakin sedikit. “Tetapi jumlah peternak boleh tambah,” katanya.

Menurut dia, pasar hewan harus beralih fungsi karena manajer peternak akan berhubungan langsung dengan mitra-konsumen. Sementara harga sapi dapat bersaing dengan keuntungan peternak semakin besar karena tidak ada perantara dalam tata-niaga perdagangan sapi.

“Dengan demikian, peternak makin cerdas, ternak makin sehat, dan produksi daging makin banyak,” katanya.

SHARE THIS POST

  • Facebook
  • Twitter
  • Myspace
  • Google Buzz
  • Reddit
  • Stumnleupon
  • Delicious
  • Digg
  • Technorati
Author: usahaternak View all posts by

Leave A Response