RNI Bangun RPH Seluas 4 Hektar

RPH Jatitujuh RNI

PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) kian serius mengembangkan bisnis peternakan sapi. Kali ini, perusahaan pelat merah ini melakukan acara seremonial peletakan batu pertama (groundbreaking) pembangunan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) yang berlokasi di PG Jatitujuh Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.

RPH yang dinamai Jatitujuh itu memiliki kapasitas pemotongan sebanyak 30.000 ekor sapi per tahun atau sekitar 2.500 ekor sapi per bulan  atau 100 ekor sapi per hari. Direktur Utama PT RNI, Ismed Hasan Putro, bilang, RPH Jatitujuh memiliki luas 4 hektare yang terbagi ke dalam bangunan utama, bangunan fasilitas pendukung dan prasarana yang lengkap sehingga masuk dalam golongan RPH modern.

Bangunan utama terdiri dari rumah pemotongan, kandang penampungan, karantina, tempat penurunan sapi, ruang pembakaran, power house, waste water treatment, perkantoran dan laboratorium. “Untuk membangun RPH modern memakan biaya investasi Rp 25 miliar,” terang Ismed dalam siaran persnya yang dikutip KONTAN hari ini (28/2/2013).

Ismed berharap, keberadaan RPH Jatitujuh mampu memberikan kontribusi pada program swasembada daging yang dicanangkan pemerintah, dan mampu  menstabilkan harga daging yang saat ini mencapai harga tertinggi sehingga memberatkan bagi masyarakat luas.

RPH Jatitujuh diharapkan dapat melayani pemotongan sapi bukan hanya dari hasil penggemukan produksi RNI, namun dapat juga berasal dari para peternak dari luar PT RNI.  Secara keseluruhan budi daya ternak sapi terintegrasi, merupakan aplikasi dari konsep ‘zero waste’ pemanfaatan buangan tebu.

Prospektifnya usaha sapi dan dengan implementasi konsep pola terpadu, diharapkan dapat menjadi bidang usaha inti RNI Group di masa depan. Ismed menjelaskan, RNI menargetkan usaha pengembangan sapi tersebut sebanyak 100.000 ekor per tahun antara lain 40.000 ekor di PG Subang,  5.000 ekor di PG Jatitujuh, dan 5.000 ekor di PG Krebet Baru.

Selain itu, RNI juga akan melakukan penggemukan sapi di Subang dan Malang serta di Palembang.  RNI juga tengah melakukan kerja sama operasi (KSO) budi daya peternakan sapi dari mulai pembibitan, penggemukan, pemotongan hingga industri olahan daging sapi dan  pemasaran hasil bisnis dengan PT Gerbang NTB Mas, yang merupakan BUMD Pemerintah Daerah Mataram,  di Lombok. (Sumber : Tribun News)

SHARE THIS POST

  • Facebook
  • Twitter
  • Myspace
  • Google Buzz
  • Reddit
  • Stumnleupon
  • Delicious
  • Digg
  • Technorati
Author: usahaternak View all posts by

Leave A Response