Bisnis Menggiurkan Ternak Kelinci

Ternak Kelinci Pedaging

Permintaan daging kelinci di Indonesia ternyata cukup tinggi, namun pasokan atau suplai dari kelinci ini minim. Ini bisa menjadi peluang bisnis bagi yang berminat memulai bisnis ternak kelinci.

“Pemain kelinci tahu supply kurang,” tutur Ketua Himpunan Masyarakat Perkelincian Indonesia (Himakindo) Yono C. Raharjo.

Yono yang juga Peneliti di Balai Penelitian Ternak Puslitbang Peternakan Bogor menjelaskan kenapa masih sedikit orang memilih beternak kelinci. Menurutnya, bisnis ternak kelinci unik dan berbeda dengan bisnis ternak lainnya seperti sapi, kambing, atau unggas.

“Kalau orang mencari daging kelinci (pasokan) 20 kg secara berkelanjutan pasti nggak ada yang suplai. Kalau permintaan ada, suplai tidak ada. Kadang ada yang punya suplai bingung jualnya,” tambahnya.

Karena itu untuk solusinya, Yono mengatakan akan dibuat kampung atau komunitas industri kelinci di Indonesia agar bisa memudahkan penjualan dan pengembangan kelinci di Indonesia.

Disampaikan Yono, pada pertengahan 2012 lalu, pemerintah mulai mengembangkan konsep kampung kelinci di lima lokasi Indonesia. Nantinya dengan konsep kampung kelinci itu, akan dihasilkan banyak nilai tambah, mulai produk turunan seperti bakso, sosis, cinderamata, mantel, syal, dan pupuk dari kotoran.

“Kita membangun industri berbasisi kelompok. kelompoknya diberdayakan. Gunanya banyak sekali,” pungkasnya.

Sebelumnya Menteri BUMN Dahlan Iskan pernah mengatakan, dengan memiliki 50 ekor kelinci, maka sama saja seseorang mempunyai penghasilan sebesar Rp 2 juta per bulan. Namun Dahlan belum mengatakan, BUMN apa yang akan diminta untuk membesarkan peternakan kelinci ini.

Hari ini, Menteri Pertanian Suswono untuk kesekian kalinya mencanangkan gerakan makan daging kelinci. Hal ini sebagai upaya diversifikasi pangan daging selain sapi, daging sapi harganya kini semakin mahal.

“Ini krusial (masalah daging sapi) hanya di Jabodetabek yang lain tidak ada masalah. Ini kita akan galakkan kelinci,” ungkap Suswono usai acara APEC Senior Official Meeting 1 di Hotel Ritz Carlton Jakarta, Jumat (25/1/2013).

Yono pernah membeberkan soal peluang bisnis kelinci ini. menurutnya, dalam setahun seekor induk kelinci mampu menghasilkan paling tidak 40 kg bobot hidup pada pola tradisional dan 120 kg pada pola intensif. (Sumber : Haluan Media)

SHARE THIS POST

  • Facebook
  • Twitter
  • Myspace
  • Google Buzz
  • Reddit
  • Stumnleupon
  • Delicious
  • Digg
  • Technorati
Author: usahaternak View all posts by

One Comment on "Bisnis Menggiurkan Ternak Kelinci"

  1. handoko March 24, 2013 at 4:31 pm - Reply

    Kami mencoba melakukan usaha ternak kelinci selama 3 tahun.sampe saat ini blm tahu persis arah pemasaran. Barangkali ada solusi?jumlah ternak kisaran 50 sampe 100 ekor yg tersebar di berbagai kecamatan sekitar kampung kami. 081393161532

Leave A Response